Komponen dan Prinsip Penyusunan  RPP Kurikulum 2013
Home KURIKULUM 2013 / RPP

Komponen dan Prinsip Penyusunan RPP Kurikulum 2013

Sejak dimulainya tahun ajaran 2013-2014. Sistem pendidikan di Indonesia telah resmi mengalami perubahan, kurikulum 2013 (K13) adalah model sistem pendidikan yang baru diterapkan di Indonesia.

Banyak yang memiliki harapan untuk keberhasilan dari penerapan kurikulum 2013, implementasi K13 dalam proses belajar mengajar di kelas sangat ditunggu-tunggu kesuksesannya dari pemerintah dan masyarakat para pemangku kepentingan, terutama sahabat guru.

Kurikulum 2013 melaksanakan pembelajaran Tematik Terpadu dan prosesnya dengan pendekatan saintifik. Penerapan pembelajaran Tematik Terpadu dengan pendekatan saintifik membawa implikasi perubahan dalam pembelajaran .

Perubahan buku siswa, buku guru, sistem penilaian, pelaksanaan program remedial dan pengayaan, dan sebagainya. Agar semua pemangku kepentingan pendidikan dasar memiliki persepsi yang sama dalam pelaksanakan Kurikulum 2013, maka dibutuhkan adanya pedoman pelaksanaan pembelajaran yang bersifat teknis.

Para sahabat guru telah memiliki pemahaman, kreativitas, kesabaran, dan keuletan dalam melakukan kegiatan mendidik. Namun diantara sahabat guru, pasti juga banyak mengalami kesulitan adaptasi kurikulum 2013 di sekolah masing-masing. Apalagi adaptasi dalam penyusunan atau merancang perangkat administrasi pembelajaran di kelas. Mau kurikulum apapun itu tetap dipastikan seorang guru harus juga memiliki perangkat administrasi pembelajaran.


Perangkat administrasi keguruan Kurikulum 2013

  1. Silabus Kurikulum 2013
  2. Pemetaan Kompetensi Inti (KI)-Kompetensi Dasar (KD) Kurikulum 2013
  3. Program Tahunan (Prota) Kurikulum 2013
  4. Program Semester (Promes) Kurikulum 2013
  5. Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM) Kurikulum 2013
  6. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Kurikulum 2013

PENGERTIAN RPP

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatan pembelajaran tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. RPP dikembangkan secara rinci dari suatu materi pokok atau tema tertentu yang mengacu pada silabus untuk mengarahkan kegiatan pembelajaran siswa dalam upaya mencapai Kompetensi Dasar (KD). Setiap pendidik pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, efisien, memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis siswa. RPP disusun berdasarkan KD atau subtema yang dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih.

KOMPONEN RPP

Komponen RPP terdiri atas:
  1. Identitas sekolah yaitu nama satuan pendidikan;
  2. Identitas mata pelajaran atau tema/subtema;
  3. Kelas/semester;
  4. Materi pokok;
  5. Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban belajar dengan mempertimbangkan jumlah jam pelajaran yang tersedia dalam silabus dan KD yang harus dicapai;
  6. Kompetensi Inti (KI), merupakan gambaran secara kategorial mengenai kompetensi dalam aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang harus dipelajari siswa untuk suatu jenjang sekolah, kelas, dan mata pelajaran;
  7. Kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi. Kompetensi Dasar; merupakan kemampuan spesifik yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang terkait muatan atau mata pelajaran; Indikator pencapaian merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan.  Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik siswa, satuan pendidikan, dan potensi daerah. Indikator digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. Dalam merumuskan indikator perlu memperhatikan beberapa hal: 1) Keseluruhan indikator memenuhi tuntutan kompetensi yang tertuang dalam kata kerja yang digunakan dalam KI-KD. 2) Indikator dimulai dari tingkatan berpikir mudah ke sukar, sederhana ke kompleks, dekat ke jauh, dan dari konkrit ke abstrak (bukan sebaliknya). 3) Indikator harus mencapai tingkat kompetensi minimal KD dan dapat dikembangkan melebihi kompetensi minimal sesuai dengan potensi dan kebutuhan siswa. 4) Indikator harus dapat menggunakan kata kerja operasional yang sesuai.
  8. Tujuan pembelajaran yang dirumuskan berdasarkan KD, dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan;
  9. Materi pembelajaran adalah rincian dari materi pokok yang memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator ketercapaian kompetensi;
  10. Metode pembelajaran merupakan rincian dari kegiatan pembelajaran, digunakan oleh pendidik untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai KD yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan KD yang akan dicapai;
  11. Media, alat, dan, sumber pembelajaran. Media pembelajaran, berupa alat bantu proses pembelajaran untuk menyampaikan materi pelajaran; Alat pembelajaran adalah alat bantu pembelajaran; yaitu alat bantu pembelajaran yang memudahkan memberikan pengertian kepada siswa. Sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar, atau sumber belajar lain yang relevan;
  12. Langkah –langkah Kegiatan Pembelajaran, mencakup: Pertemuan pertama, berisi pendahuluan; kegiatan Inti, dan penutup. Pertemuan kedua, berisi pendahuluan, kegiatan inti, dan penutup.
  13. Penilaian
  • Berisi jenis/teknik penilaian; 
  • Bentuk instrumen
  • Pedoman perskoran

PRINSIP-PRINSIP PENYUSUNAN RPP

Berbagai prinsip dalam mengembangkan atau menyusun RPP adalah sebagai berikut.
  1. RPP disusun guru sebagai terjemahan dari ide kurikulum dan berdasarkan silabus yang telah dikembangkan di tingkat nasional ke dalam bentuk rancangan proses pembelajaran untuk direalisasikan dalam pembelajaran.
  2. RPP dikembangkan guru dengan menyesuaikan apa yang dinyatakan dalam silabus dengan kondisi di satuan pendidikan baik kemampuan awal siswa, minat, motivasi belajar, bakat, potensi, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/atau lingkungan siswa.
  3. Mendorong partisipasi aktif siswa.
  4. Sesuai dengan tujuan Kurikulum 2013 untuk menghasilkan siswa sebagai manusia yang mandiri dan tak berhenti belajar, proses pembelajaran dalam RPP dirancang dengan berpusat pada siswa untuk mengembangkan motivasi, minat, rasa ingin tahu, kreativitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, semangat belajar, keterampilan belajar dan kebiasaan belajar.
  5. Mengembangkan budaya membaca, menulis, dan berhitung.
  6. Proses pembelajaran dalam RPP dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.
  7. Memberikan umpan balik dan tindak lanjut.
  8. RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remedi. Pemberian pembelajaran remedi dilakukan setiap saat setelah suatu ulangan atau ujian dilakukan, hasilnya dianalisis, dan kelemahan setiap siswa dapat teridentifikasi. Pemberian pembelajaran diberikan sesuai dengan kelemahan siswa.
  9. Keterkaitan dan keterpaduan.
  10. RPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara KI dan KD, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. RPP disusun dengan mengakomodasikan pembelajaran tematik, keterpaduan lintas matap elajaran untuk sikap dan keterampilan, dan keragaman budaya.
  11. Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi.
  12. RPP disusun dengan mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi.

Baca juga :

to Top