12 Hukum Karma Yang Harus Anda Rangkul Agar Memiliki Kehidupan Lebih Baik
Home inspirasi

12 Hukum Karma Yang Harus Anda Rangkul Agar Memiliki Kehidupan Lebih Baik

Karma. Filosofi aksi adalah bahwa tidak ada orang lain yang memberi damai atau kebahagiaan. Karma adalah kata Sansekerta yang berarti " tindakan " atau " perbuatan". Karma dipahami sebagai 'yang menyebabkan seluruh siklus sebab dan akibat. Karma seseorang sendiri, tindakannya sendiri bertanggung jawab untuk membawa kebahagiaan atau kesuksesan atau apa pun.
“Seperti gravitasi, karma sangat mendasar, kita sering tidak menyadarinya.” - Sakyong Mipham
Konsep karma adalah landasan dari sebagian besar filosofi dan agama India termasuk Kristen, Hindu, Jainisme, Budha, Sikhisme, dll. Karma disebutkan berkali-kali dalam berbagai kitab suci juga. Tidak ada bukti nyata keberadaan Karma. Sebagian orang percaya pada karma dan ada yang tidak percaya.  Dalam istilah ilmiah, Karma memenuhi prinsip Newton: "Setiap aksi ada reaksi."
Banyak orang bertanya-tanya bagaimana orang-orang jahat dapat berakhir dengan sukses sedangkan orang-orang yang jujur ​​dan tulus berakhir dengan kehidupan yang mengerikan. "Dia membunuh banyak orang namun dia hidup dalam kehidupan yang luar biasa!" "Dia mencampakkan kekasihnya dan menikah dengan seorang milyuner dan hidup mewah . ”Jika Anda juga berpikir dengan cara yang sama, ingat Karma memiliki gaya kerjanya sendiri.
Dalam posting ini kita akan membahas 12 Hukum Karma yang harus Anda rangkul demi kehidupan yang lebih baik :

1. Hukum Penciptaan
Hukum ini menyatakan bahwa kehidupan tidak terjadi dengan sendirinya. Kita perlu membuat peluang di hidup kita sehingga itu dapat dicapai. Kita perlu mengambil kepemilikan karena memimpin hidup kita. Ciptakan sebuah visi untuk diri Anda dan hidup Anda dan gunakan peluang yang datang ketika kehidupan melempar bola melengkung untuk meninjau tujuan dan impian Anda.

2. The Great Law

Apa yang Anda tabur itulah yang akan Anda Tuai
Ini juga dikenal sebagai "Hukum sebab akibat" dan merupakan hukum yang sangat sederhana yang menyatakan bahwa kehidupan mencerminkan apa yang Anda keluarkan dan mengembalikannya kepada Anda.

Jika Anda tidak puas dengan aspek tertentu dari hidup Anda, misalnya uang, pikirkan berapa banyak nilai yang Anda berikan kepada dunia dan apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu lebih banyak orang - dan seperti yang Anda tabur, itulah yang akan Anda tuai.


3. Hukum Kerendahan Hati
Hukum ini menyatakan bahwa seseorang harus menerima sesuatu untuk mengubahnya. Kerendahan hati adalah kualitas rendah hati. Di dunia yang mendorong kita untuk 'merek diri kita' dan terus naik, sulit untuk diingat untuk menjadi rendah hati. Ego adalah salah satu hal terburuk. Bersikap rendah hati juga berarti mengakui bahwa Anda akan membuat kesalahan, tetapi Anda dapat belajar dari kesalahan itu dan melakukan yang lebih baik. Bersikap rendah hati berarti menjadi welas asih, penuh kasih, dan pengertian . Ketika Anda kehilangan kerendahan hati itu, kesalahan selalu menjadi kesalahan orang lain.

4. Hukum Pertumbuhan
Undang-undang ini menyatakan bahwa kita perlu menyesuaikan diri dan ketika kita melakukannya, hidup kita mengikuti gugatan dan berubah juga. Kita harus terus bertumbuh dalam hidup. Beberapa orang sangat puas dengan apa pun yang mereka capai dan mereka akhirnya menetap. Mereka puas dengan pekerjaan kasar dan hidup bebas risiko yang sangat sederhana . Mereka tidak suka tumbuh atau mengambil risiko dan ini bukan bagaimana seharusnya.

5. Hukum Koneksi
Hukum ini menyatakan bahwa masa lalu, sekarang dan masa depan semuanya terhubung. Hal-hal yang terjadi dalam kehidupan kita terjadi karena suatu alasan. Kami tidak bertemu orang secara tidak sengaja. Insiden dari masa lalu kita mengajarkan kita banyak hal dan membuat kita semakin kuat untuk menghadapi masa depan.

6. Hukum Fokus
Hukum ini menyatakan bahwa kita tidak dapat memikirkan dua hal yang berbeda pada saat yang bersamaan. Fokus sangat penting jika Anda ingin mendapatkan sesuatu. Multitasking mungkin hal yang baik tetapi tidak akan membantu menyelesaikan tugas tepat waktu. Multitasking adalah ilusi. Awalnya Anda memahami pentingnya fokus dan manajemen waktu, lebih baik karena Anda akan dapat menjalani kehidupan yang puas.

7. Hukum Pemberian
Undang-undang ini menyatakan bahwa perilaku kita harus sesuai dengan pikiran dan tindakan kita. Memberi adalah tindakan kebenaran yang datang dari tugas kita sebagai manusia untuk membantu orang lain. Memberi kebutuhan tidak berarti tentang hal-hal dan uang. Itu juga bisa berarti tentang waktu. Memberikan waktu berharga Anda untuk orang-orang dekat dan sayang Anda sangat penting.

8. Hukum Tanggung Jawab
Undang-undang ini menyatakan bahwa kita harus bertanggung jawab atas apa pun yang terjadi dalam hidup kita. Ketika Anda bertanggung jawab atas hidup Anda, Anda mencapai impian Anda. Bertanggung jawab adalah langkah pertama menuju pemecahan masalah saat lari dari tanggung jawab akan memberikan alasan yang sempurna bagi pikiran bawah sadar Anda untuk tetap tidak aktif dan tidak melakukan apa-apa.

9. Hukum Di Sini Dan Sekarang
Hukum ini menyatakan bahwa Anda tidak dapat bergerak maju jika Anda terus melihat ke belakang. Pengalaman masa lalu bisa sangat buruk dan mengecewakan. Tetapi Anda bisa belajar dari masa lalu atau lari darinya. Kita harus melepaskan masa lalu dan hidup di saat sekarang, menikmati dan menghargainya.

10. Hukum Perubahan
Perubahan tidak bisa dihindari seperti yang kita semua tahu. Ini bukan tentang perubahan, ini tentang bagaimana kita bereaksi terhadap perubahan ini. Kita harus menerima perubahan ini dan memahami hal-hal berubah karena suatu alasan dan biasanya itu menjadi lebih baik. Jangan pernah takut berubah. Selalu ingat Tuhan tidak akan pernah mengambil apa pun dari Anda tanpa niat untuk menggantinya dengan sesuatu yang jauh lebih baik.

11. Hukum Kesabaran Dan Penghargaan
Pentingnya kesabaran harus diwujudkan oleh setiap individu. Kesabaran dalam hidup dapat membuat mereka mencapai bintang. Dengan kesabaran Anda dapat menghindari membuat keputusan tergesa-gesa. Kesabaran dapat membawa Anda banyak hadiah. Padahal, kesabaran adalah kebaikan yang harus dimiliki setiap orang.

12. Hukum Inspirasi
Inspirasi adalah kebutuhan dalam hidup untuk membuat kemajuan atau berevolusi. Inspirasi adalah faktor internal dalam kepribadian kita, sebagian besar didefinisikan dalam istilah emosi atau pikiran, atau pertemuan antara emosi dan pemikiran logis, yang mendorong kita untuk melakukan / menciptakan sesuatu dalam hidup. Dalam istilah sederhana, inspirasi bukanlah pendekatan berorientasi hasil, tetapi perasaan atau pemikiran kreatif sejati yang sering kali mengarah pada inovasi dan metode baru dalam kehidupan.
Tidak ada yang namanya "karma baik" dan "karma buruk" hanya karma. Para yogi mengajarkan bahwa karma kita dapat dikaitkan dengan utang dan kredit dalam kehidupan masa lalu. Akhirnya, itu bisa menyusul atau diteruskan. Itu tidak selalu merupakan cerminan langsung dari kehidupan kita saat ini. Anda hanya harus memilih untuk memberi positif kepada alam semesta karena itu adalah cara hidup yang benar.
Jangan berbagi artikel ini dengan teman-teman Anda dan mencerahkan mereka dan jangan lupa untuk berlangganan dengan kami untuk posting yang lebih mengagumkan.

Baca juga :

to Top