10 Tips Menjadi Ibu yang Baik
Home tips & trick

10 Tips Menjadi Ibu yang Baik

Setiap ibu telah berjuang dengan pertanyaan apakah dia melakukan tanggung jawab sebagai seorang ibu yang baik?. Adalah hal wajar untuk mengkhawatirkan anak-anak kita, dan kapan pun salah satu dari mereka melakukan sesuatu yang salah, kita bertanya kepada diri sendiri apakah kita melakukan sesuatu untuk menyebabkan tingkah laku mereka menjadi demikian. Namun, penting untuk diingat bahwa Tuhan memberi Anda anak-anak Anda karena suatu alasan. Dia jelas mengira Anda bisa melakukan kewajiban dengan sempurna. Jadi bagaimana Anda menaklukkan ketidakpastian batin ini dan menjadi ibu yang tahu bahwa tidak hanya cukup baik, tapi juga hebat?

1. Lepaskan kritik batin
Tidak ada ibu yang harus membandingkan dirinya dengan orang tua lainnya. Sama seperti anak-anak, tidak ada dua ibu yang sama, dan setiap gaya mengasuh anak memiliki tempat sendiri. Tuhan tahu persis apa jenis pengasuhan anak yang Anda butuhkan, dan dia mencocokkan setiap anak dengan orang tua yang tepat. Sebagai Ibu yang baik, jangan hanya mampu melakukan kritikan-kritikan kepada anak, dengan membandingkannya dengan anak orang lain. Namun, Ibu yang baik bisa bertaruh bahwa anak-anak Anda, mungkin dapat membandingkan diri mereka dengan Ibu atau Ayah mereka. Sehingga mereka dapat lebih menyayangi Ibunya sendiri.

2. Yang terbaik adalah sebenarnnya cukup baik. 
Kita semua berusaha untuk melakukan yang terbaik, tapi masalahnya dimulai saat kita merasa yang terbaik tidak cukup baik. Tidak peduli apa yang kita lakukan, kita mungkin merasa bahwa usaha kita muncul pendek, tapi pikirkan sebentar bagaimana putra atau putri Anda melihatnya, terutama saat mereka muda. Apa menurutmu mereka akan melihat ibu itu tidak pernah punya uang untuk membelikan mereka kostum Halloween yang mereka inginkan? Tidak, sebaliknya mereka akan mengingat saat-saat menyenangkan mereka telah membantu Anda membuat kostum mereka, kalaupun kostum itu tidak pernah ternyata benar.

3. Manfaatkan diri .
Anda dengan lebih baik sehingga sebaik mungkin dilakukan. Perawatan diri adalah bagian penting dari menjadi seorang ibu. Seorang ibu yang tidak mengurus dirinya sendiri tidak mampu merawat anak-anaknya. Misalnya, ibu yang sangat sakit dan tidak meluangkan waktu untuk pergi ke dokter mungkin menjadi lemah dan lemah sampai dia bahkan tidak bisa bangun untuk mendapatkan makanan anaknya. Di sisi lain, jika dia pergi ke dokter dan mendapatkan beberapa antibiotik, penyakitnya tidak akan terlalu buruk dan semuanya akan berakhir dalam beberapa hari. Hal yang sama berlaku untuk ibu yang sehat. Seorang ibu yang tidak pernah meluangkan waktu untuk dirinya sendiri akan merasa stres dan tidak dicintai. Saat dia merasa stres dan tidak dicintai, dia tidak bisa mencintai orang lain, terutama anak-anaknya.


4. Sederhana itu penting. 
Anak-anak, terutama saat mereka masih muda, menikmati hal-hal sederhana dalam hidup. Anak-anak mungkin tidak mengingat panjang lebar yang Anda lalui untuk memberi mereka pesta ulang tahun yang sempurna. Mereka tidak akan mengingat tumpukan hadiah yang besar, tapi mereka akan mengingat satu hadiah khusus kecil yang Anda beli. Fokus anak anda tersebar ke banyak hal sekaligus, tapi momen kecil yang Anda ciptakan ini akan menyinari cahaya terang dalam kenangan  masa kecil anak Anda.

5. Komunikasi adalah kuncinya. 
Terlepas dari seberapa banyak anak Anda melakukan atau tidak berbicara dengan Anda, komunikasi lebih banyak daripada jumlah kata-kata yang keluar dari mulut anak Anda. Ini tentang keterlibatan aktif dalam kepentingan mereka. Luangkan waktu untuk mendengarkan musik anak laki-laki Anda atau duduk dan sering bermain video game dengannya. Sadarilah bahwa mengetahui apa yang menarik minat anak Anda akan memberi Anda wawasan tentang dirinya bahwa Anda tidak akan pernah dapat memiliki hal yang sebaliknya, bahkan jika Anda mencoba untuk bercakap-cakap dengan dia. Tentukan jenis komunikasi ini sejak dini sehingga pada saat anak perempuan Anda remaja, tidak aneh jika ibu sedang memeriksa musiknya atau meminta bertemu dengan teman-temannya.

6. Sisihkan waktu untuk bersama anak-anak.
Setiap anak perlu merasa penting, dan salah satu cara terbaik untuk membuat anak Anda penting adalah meluangkan waktu bersama masing-masing secara individual. Tentu, waktu keluarga itu penting, tapi pastikan Anda sudah beberapa waktu menyisihkan untuk setiap anak, dan gunakan waktu ini untuk berkomunikasi dan belajar tentang minat mereka.

7. Ubah apa yang Anda percaya. 
Terkadang menjadi ibu adalah tentang mempercayai keyakinan kita. Kita semua dibesarkan dengan sederetan keyakinan/aturan yang sangat spesifik yang menciptakan fondasi siapa diri kita, tapi terkadang dunia berubah, begitu juga dengan keyakinan Anda sebagai Ibu harus dapat berubah. Setiap ibu memiliki gambar anak yang sempurna, tinggi atau pendek, kurus atau berotot, atletis atau cerdas. Tapi apa jadinya bila anak Anda tidak sesuai harapan Anda? Anda harus bisa mengubah apa yang Anda yakini tentang anak Anda sehingga Anda tidak akan memaksanya untuk menjadi dirinya sendiri.

8. Lakukan dengan baik. 
Seringkali kita merasa seperti kita harus menjadi pahlawan Super Mom. Anda sebagai Ibu haru dapat membantu anak-anak Anda mengerjakan pekerjaan rumah, penelitian mereka dan memberikan presentasi yang membuat Anda sekeluarga dapat menikmati makan malam bersama di meja makan di rumah. Tentu saja pada kenyataannya cukup sulit untuk melakukan semua ini pada saat bersamaan, jadi pilih satu hal yang bisa Anda fokuskan dan lakukan dengan sangat baik. Mungkin Anda bukan juru masak yang hebat, tapi Anda punya bakat untuk penelitian dan presentasi. Fokus saja pada presentasi pekerjaan Anda dan bantulah anak-anak Anda melakukan pekerjaan rumah sesudahnya saat makan malam dari tempat makan lokal.

9. Mendisiplikan anak dengan hukuman yang sesuai.
 Ada banyak jenis pemikiran tentang disiplin, tapi hal terpenting yang harus dilakukan saat mendisiplin adalah memastikan hukumannya sesuai dengan kejahatan. Jika anak itu sedikit lebih tua, tanyakan apa yang menurutnya seharusnya hukumannya. Jika anak terlalu muda untuk memahami hal ini, pastikan bahwa hukuman tersebut berhubungan langsung dengan apa yang dia lakukan.

10. Kegagalan merupakan awal keberhasilan. 
Tidak ada orang tua yang harus berlari-lari di belakang anak mereka memperbaiki semua kesalahan mereka. Tentu saja penting untuk berada di sana jika anak Anda membuat kesalahan besar dan untuk memastikan dia tahu bahwa dia dapat berpaling kepada Anda. Tapi terkadang perlu untuk membiarkan dia gagal. Jika pacarnya putus dengannya karena dia menghabiskan banyak waktu bermain video game dan tidak cukup waktu bersamanya, biarkan dia mencari tahu sendiri apa yang dia lakukan salah. Tidak apa-apa untuk tahu dia, tapi jangan perbaiki untuknya. Dia tidak akan pernah belajar bagaimana menjalani hidup dan memperbaiki masalahnya sendiri jika ibu selalu ada di sana untuk melakukan koreksi.

Menjadi ibu yang lebih baik bukanlah masalah perspektif. Ini adalah fakta bahwa Anda sudah cukup baik. Anda hanya harus percaya dengan diri Anda sendiri dalam melakukan tanggung jawab Anda.

Baca juga :

to Top