10 Pertanyaan Umum Saat Wawancara Kerja
Home tips & trick

10 Pertanyaan Umum Saat Wawancara Kerja

Ini adalah sepuluh pertanyaan wawancara yang paling sering ditanyakan yang dapat Anda harapkan untuk dihadapi:
  1. Apa yang bisa Anda ceritakan tentang diri Anda?
  2. Apa saja keahlian Anda?
  3. Kelemahan apa yang kamu miliki?
  4. Mengapa saya harus mempertimbangkan untuk mempekerjakan Anda?
  5. Dari mana kamu melihat dirimu lima tahun dari sekarang?
  6. Kenapa kamu ingin bekerja di sini?
  7. Berapa harapan gaji anda?
  8. Apa yang memotivasimu?
  9. Apa Anda dapat bekerja dalam suatu kelompok?
  10. Apakah ada sesuatu yang ingin Anda tanyakan kepada saya?
Mungkin diantara kamu sudah banyak melakukan wawancara saat melamar dalam mencari pekerjaan impian Anda. Ada diantara yang sudah berhasil atau bahkan berkali-kali gagal saat wawancara kerja. Wawancara merupakan salah satu tahapan yang harus dilewati jika kita melamar suatu pekerjaan. Wawancara juga dilakukan dalam bentuk pertanyaan lisan.
Pertanyaan semacam itu dirancang untuk melihat seberapa bagus Anda memikirkan karakter Anda,  sehingga Anda tidak dapat benar-benar mempersiapkan diri untuk mereka. Santai saja dan katakan sesuatu yang masuk akal. Untuk pertanyaan wawancara umum lainnya, pertimbangkan bagaimana Anda bisa menjawabnya sebelum Anda bertatap muka.

1. Apa yang bisa Anda ceritakan tentang diri Anda?


Bicarakan diri Anda secara ringkas dan hindari bertele-tele. Riwayat pekerjaan Anda yang terperinci dapat ditemukan di CV Anda, bagaimanapun juga, jadi fokuskan pada elemen yang ingin Anda sorot daripada melewati semua hal.

Tidak apa-apa untuk mendiskusikan kepribadian Anda dan ambisi apa yang Anda miliki. Idealnya, Anda akan memberi pewawancara wawasan positif tentang bagaimana Anda cocok dengan karyawan.

2. Apa saja keahlian anda?


Daftar kata sifat yang lengkap, seperti 'mampu', 'pekerja keras' atau 'rajin', tidak akan benar-benar menggambarkan Anda dengan baik karena setiap orang dapat membuat klaim semacam itu tentang diri mereka sendiri. Sebagai gantinya, pikirkan tiga hal yang Anda lakukan dengan baik dan berikan contoh konkret.

Jika Anda adalah organisator yang kuat, misalnya, maka bicarakan proyek yang Anda koordinasi, atau prosedur baru yang Anda rumuskan. Jika Anda baik dengan angka, maka bicarakan keahlian Anda dengan excel atau masalah keuangan.



3. Kelemahan apa yang anda miliki?


Jangan pernah mengatakan bahwa Anda tidak memiliki kelemahan. Setiap orang yang melakukan hal ini muncul seolah mereka tidak siap untuk wawancara. Demikian juga, hindari memberi pujian pada tangan belakang, seperti, 'Saya bekerja terlalu keras.'

Ingat bahwa bisa mengenali kelemahan adalah kekuatan . Fokus pada area pekerjaan Anda yang perlu ditingkatkan. Anda mungkin telah dilatih dalam sesuatu yang ingin Anda bawa ke tingkat berikutnya, misalnya. Tegaskan bahwa ini adalah kelemahan, tapi sesuatu yang telah Anda identifikasi dan fokus untuk menyelesaikannya. Pewawancara ingin memahami bahwa Anda memiliki kemampuan untuk jujur ​​tentang diri Anda dan untuk mencari perbaikan diri.


4. Mengapa Anda harus bekerja di sini?


Jika Anda berkualifikasi tinggi untuk pekerjaan yang Anda lamar, maka Anda harus menunjukkan ini, tapi jangan lupa bahwa orang lain yang diwawancarai mungkin cocok atau melebihi kesesuaian Anda. Dalam kasus seperti itu, fokuskan pada hal lain yang dapat Anda bawa ke pekerjaan, mungkin dengan keahlian lunak Anda, misalnya seperti bisa berintegrasi dengan baik dengan anggota tim yang ada.

Jangan menyerah pada sebuah wawancara jika Anda belum sepenuhnya memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Serukan keinginan pewawancara untuk mempekerjakan seseorang yang menyetir. Jika Anda bukan artikel selesai, maka tunjukkan betapa Anda ingin belajar dan menjadi pembimbing. Tonjolkan aspek positif dari apa yang dapat Anda lakukan sekarang dan seberapa cepat Anda dapat maju dengan apa yang tidak Anda ketahui jika dipekerjakan.


5. Apa yang akan Anda capai 5 tahun dari sekarang?


Inilah kesempatan Anda untuk berbicara tentang ambisi dan tujuan Anda yang lebih luas. Tidak apa-apa jika Anda ingin maju dari posisi yang ditawarkan dalam banyak kasus. Bos ingin mempekerjakan orang dengan tekad jadi jangan malu-malu terdengar ambisius atau lapar akan kesuksesan. Idealnya, cobalah untuk mengkontekstualisasikan ambisi Anda di dalam organisasi yang Anda lamar untuk bergabung karena ini cenderung turun dengan lebih baik.


6. Mengapa Anda ingin bekerja di sini?


Inilah kesempatan Anda untuk menunjukkan bahwa Anda telah meneliti perusahaan tempat Anda mendaftar untuk bekerja sama. Hindari mengatakan sesuatu yang negatif tentang atasan Anda saat ini yang membuatnya tampak Anda hanya setelah pekerjaan sama sekali.

Hal-hal umum yang mungkin Anda katakan adalah bahwa perusahaan beroperasi di sektor pilihan Anda, sehingga menyediakan jalur karir yang jelas dan bahwa organisasi tersebut memiliki reputasi yang baik. Jangan hanya menguraikan ide-ide ini. Lakukan penelitianmu


7. Berapa gaji yang anda inginkan?


Ini adalah salah satu pertanyaan yang paling menyulitkan bagi banyak orang yang diwawancarai. Bagi sebagian orang, bagaimanapun, hal itu sama sekali tidak mengganggu. Ini akan tergantung pada kepribadian Anda tentang bagaimana Anda merasa berbicara tentang harapan gaji. Yang mengatakan, ada beberapa tip untuk membantu Anda mengatasi pertanyaan tersebut.

Pertama, tidak apa-apa membicarakan upah dalam hal rentang dan tidak spesifik tentang nomor tertentu. Hal ini juga oke untuk memasukkan manfaat lain, seperti perawatan kesehatan, pensiun dan cuti dalam konteks gaji. Pastikan Anda telah melihat pekerjaan lain yang serupa yang diiklankan di organisasi lain sehingga Anda memiliki gagasan tentang tingkat upah di pasar.


8. Apa yang memotivasi Anda?


Motivasi bersifat pribadi, jadi tidak ada jawaban salah yang bisa Anda berikan. Mungkin keinginan Anda untuk sukses dan membangun karir, tapi mungkin juga karena Anda ingin mencukupi kebutuhan keluarga Anda - keduanya merupakan jawaban yang bagus jika Anda memilih untuk memberi mereka. Dalam beberapa profesi, motivasi peduli atau kejuruan mungkin layak disebut juga.


9. Apa Anda dapat bekerja dalam suatu kelompok?


Banyak orang mengatakan di CV mereka bahwa mereka pandai bekerja sama atau menjadi pemain tim, namun hanya sedikit yang mengatakan apa arti sebenarnya ini. Pikirkan contoh dari masa lalu Anda yang menunjukkan kemampuan Anda untuk membangun jembatan, membentuk jaringan atau hanya bergaul dengan orang lain. Ini tidak perlu dari kehidupan profesional Anda. Anda bisa mengutip contoh dari klub atau organisasi tempat Anda berada.

Menjawab pertanyaan ini dengan baik sangat penting bagi orang-orang yang ingin menjadi pemimpin tim atau mengelola sebuah departemen.


10. Apakah ada sesuatu yang ingin Anda tanyakan kepada saya?


Selalu memiliki setidaknya satu pertanyaan yang dipersiapkan terlebih dahulu. Inilah kesempatan Anda untuk menelusuri area bisnis yang mungkin belum tercakup dalam wawancara. Sebagai alternatif, Anda mungkin hanya ingin meminta umpan balik mengenai bagaimana Anda melakukannya dalam wawancara.

Tip yang bagus adalah menangkap sesuatu yang telah disebutkan oleh pewawancara tentang pekerjaan itu. Mintalah dia untuk memperluas ini. Tidak hanya membuat Anda tampak tertarik, tapi ini menunjukkan bahwa Anda telah mendengarkan dengan penuh perhatian apa yang telah dikatakan. Ini harus meninggalkan pewawancara dengan kesan akhir yang baik dari Anda.

Sepuluh pertanyaan ini tentu bukan satu-satunya yang bisa diajukan, tapi itu adalah pertanyaan yang paling umum. Ingat bahwa Anda tidak perlu menjawab semua pertanyaan pada sebuah wawancara jika Anda merasa mereka terlalu pribadi atau Anda merasa tidak nyaman dengan mereka. Membuat diri Anda dipersiapkan untuk pertanyaan umum adalah pekerjaan persiapan yang diperlukan sebelum menghadiri sebuah wawancara.
Jangan membuat jawabannya wawancara sama persis seperti yang Anda latih; Sebagai gantinya, ingatlah inti jawaban dari wawancara Anda dan kemudian biarkan kalimat mengalir dengan bebas selama wawancara, yang memberi kesan lebih baik pada pewawancara kepada Anda. Semoga berhasil!

Baca juga :

Subscribe Via Email Gratis

to Top