10+ Tindakan Menjadi Guru Sukses di Sekolah
Home tips & trick

10+ Tindakan Menjadi Guru Sukses di Sekolah

Pendidikan yang sukses selalu terpusat pada hubungan pribadi antar siswa dan guru yang dapat menanamkan semangat inspirasi bagi mereka. 

Menjadi Guru Sukses merupakan hal yang sulit diukur keberhasilannya. Di dunia akademis, guru terus melakukan evaluasi bagaimana mengukur pembelajaran. 

Namun pertanyaan yang paling penting yang harus dijawab adalah: 

Apakah guru sukses menyetuh hati para siswa? Sehingga mereka merasa termotivasi dan bersemangat dalam belajar menuju kesuksesan? 

Berikut adalah 10 hal sukses yang dilakukan guru dengan berbagai cara berbeda.



1.  Guru sukses berharap siswa mereka ikut sukses


Pemikiran seperti ini sama dengan apa yang dipikirkan oleh orang tua siswa. Orang tua mana yang tidak menginginkan anak mereka agar sukses di masa depan. Pemikiran tersebut sebaiknya ditanamkan oleh guru lebih dini.

Siswa butuh seseorang mempercayai mereka. Siswa butuh orang yang lebih tua dan bijaksana untuk menaruh bekal dalam mengembangkan kemampuan mereka.

Bagaimana mungkin mereka mempercayai Anda untuk berharap mereka dapat sukses, sedangkan Anda sendiri tidak mengharapkan itu?

Memberikan parameter yang tinggi kemudian menciptakan lingkungan siswa agar mau mencoba walaupun gagal. 

Agar mereka memiliki mental yang kuat dan tidak pantang menyerah dalam meraih kesuksesan. Ini dapat memotivasi siswa untuk terus mencoba sapai mencapai harapan yang telah Anda tetapkan pada mereka
Mempercayai seseorang merupakan anggapan bahwa Dia mampu

2.  Guru sukses, menjalin komunikasi dengan orang tua

Kolaborasi antara orang tua dan guru sangat penting dalam menunjang keberhasilan siswa. Komunikasi terbuka dengan orang tua dapat memberikan anda informasi-informasi penting mengenai karakter lebih siswa yang Anda ajar. 

Dengan informasi tersebut Anda dapat memberikan bantuan kepada mereka agar dapat mengembangkan bakat yang mereka miliki. Belajar dari bakat yang mereka sukai merupakan langkah cepat dalam proses belajar.

Guru adalah Orang tua siswa di sekolah
3.  Guru sukses, beradaptasi sesuai kebutuhan siswa

Kelas seperti makhluk hidup, selalu berkembang dengan cara yang dinamis dan sulit untuk diprediksi. Tergantung pada hari, daftar hadir, cuaca, dll. Anda mungkin harus mengubah rencana Anda yang ada di RPP untuk dapat mengakomodasi kebutuhan siswa.

Saat mereka tumbuh dan berubah, maka metode yang Anda lakukan harus ikut berkembang.

Jika kurikulum atau pun silabus yang disiapkan pemerintah/ sekolah terlalu kaku dan menghina pekerjaan Anda, maka disaat itu harus memodifikasinya sesuai dengan situasi dan kondisi kelas.

Jadi siswa dapat terkoneksi dengan tujuan yang ingin Anda capai bersama. Tidak akan sulit mengubahnya seiring berjalannya waktu.

Anda juga dapat melakukan perubahan-perubahan pada suasana ruang kelas agar tanpa baru dan tidak membosankan. Perubahan terasa baru dapat menyulut otak dengan perasaan gembira dan penuh petualangan. 

Ubah kelas Anda agar siswa tetap memiliki atmosfir menyenangkan. Perubahan sederhana seperti mengatur ulang meja, rutinitas pasangan semeja dll. Dapat membantu Anda dalam beradaptasi sesuai kebutuhan siswa.
Terjadi perubahan maka tinggal beradaptasi
4. Guru  sukses punya selera humor yang tinggi

Guru memiliki cara mengajar yang berbeda-beda. Berdasarkan data dari banyak penelitan baik profesional maupun mahasiswa. Hampir 90 % guru humoris menjadi favorit mereka. 

Guru humoris bukan hanya sekedar memberikan tawa yang tidak seimbang dengan pelajaran, namun juga tetap menjaga nuansa keseriusan dan disiplin. Menyenangkan, rileks, dan tidak kaku memberikan nilai positif bagi siswa agar lebih enjoy dan tidak merasa takut dengan guru.

Suasana yang serius, menakutkan, cemas, tegang dapat dicairkan dengan selingan humor bersahabat dari guru. Guru humoris secara tidak langsung menunjukkan bahwa mereka berpikir terbuka dengan siswanya

Proses mengajar yang serius dan disiplin merupakan salah satu syarat mendidik, namun apa jadinya jika siswa merasa tidak senang dapat ke sekolah seperti dipaksa
5.  Guru sukses menikmati pekerjaan mereka

Sangat mudah melihat seorang guru yang mencintai pekerjaan mereka. Mereka akan memancarkan energi yang dapat menularkan seseorang. 

Bahkan jika pelajaran yang diajar seperti Matematika, Kimia, dan Fisika yang merupakan 3 besar pelajaran paling SULIT, dapat dibuat hidup dan menyenangkan jika Anda mampu memancarkan energi tersebut kepada siswa.

Jika Anda tidak menyukai pekerjaan atau pelajaran yang anda ajarkan, itu akan memperngaruhi pengajaran Anda. Cobalah untuk mencari tahu mengapa Anda merapa tidak termotivasi dan tidak bersemangat. ini mungkin tidak ada hubungannya dengan subjek dan harapan Anda. 

Sesuaikan solusi yang anda dapat sedikit demi sedikit dan mungkin akhirnya Anda menemukan kecintaan terhadap pendidik muncul
Mendidik bukan cinta pada pandangan pertama, namun cinta bertahap

6.  Guru sukses tidak terancam pendapat orang tua

Sangat disayangkan, jika situasi guru dan orang tua seperti kucing dan tikus, merasa terancam satu sama lain. Seorang guru terkadang merasa tidak aman melihat kebijakan yang diinginkan orang tua dan menganggap itu seperti ancaman. 

Meskipun banyak mata orang tua tua yang melihat dan menunggu agar guru menunjukkan kesalahan. Hal tersebut tidak bisa disalahkan sebab orang tua hanya menginginkan terbaik untuk anak mereka sendiri, "manusia merupakan makhluk paling egois di muka bumi".

Oleh karena itu para guru harus terlebih dahulu melakukan komunikasi dengan orang tua seperti pada hal no 2. Sehingga para orang tua siswa dapat mempercayakan anaknya di dalam pengajaran yang Anda lakukan. 

Pendidik yang berhasil percaya diri akan kemampuan mereka dan tidak terancam bila orang tua memberikan gangguan/pendapat yang dapat merusak suasana kelas. Guru yang sukse juga tahu bahwa mereka tidak harus mengikuti apa yang direkomendasikan orang tua.

7.  Guru yang sukses tahu dalam mengambil resiko

Sesuai ungkapan bijak yang berbunyi "Mereka yang pergi sedikit jauh dan terlalu jauh adalah orang-orang yang tahu seberapa jauh mereka bisa pergi".

Mengambil resiko adalah bagian dari formula sukses. Siswa Anda perlu melihat mencoba hal baru di kelas dan mereka akan dapat memperhatikan dengan cermat bagaimana Anda menangani kegagalan dalam mengambil resiko Anda. Ini sangat penting dalam memberikan ajaran kepada para siswa.
Kegagalan adalah hal yang biasa. Sukses? baru luar biasa

8.  Guru sukses, berikan pujian secara otentik

Siswa juga butuh dorongan nyata. Tidak ada gunanya memuji pekerjaan mereka bila Anda tahu bahwa itu tidak layak untuk dipuji. 

Berilah pujian yang sesuai dengan kemampuan mereka. Anda tidak ingin menciptakan lingkuangan di mana tidak ada pujian ataupun pengakuan.

Anda ingin menciptakan dimana pujian yang Anda tawarkan merupakan hak eksklusif yang sangat berharga sebab Anda menggunakannya secara bijaksana.
Siswa juga butuh pujian

9.  Guru sukses, berikan siswa emosional support!

Ada kalanya siswa membutuhkan dukungan emosional dari gurunya yang lebih hanya dari sekedar informasi. Menghubungan hati Anda ke siswa pada tingkatan emosional membuat kemungkinan besar bahwa mereka akan mendengarkan nasihat Anda dan membawa saran Anda kedalam hati mereka. 

Siswa membutuhkan pembimbing, jadilah cahaya terang bagi mereka
terhubungan antara guru dan siswa dari hati ke hati mampu meningkatkan keberhasilan pengajaran didalam kelas

10.  Guru sukses selalu konsisten

Kata konsisten bukan berarti "terjebak". 

Konsisten berarti Anda melakukan apa yang Anda katakan. Anda memiliki peraturan pada diri sendiri, memiliki prinsip dalam mengajar yang membangun konsistensi didalam kelas. Anda tidak dapat mengubah aturan tersebut hanya berdasarkan mood Anda, dan siswa bukan hanya sekedar merasa bergantung pada Anda sesuai kebutuhan mereka. 

Guru yang terjebak dalam metode lama mereka mungkin memiliki konsistensi, padahal sebenarnya itu adalah tindakan keras kepala yang licik, hanya mementingkan diri sendiri dan makan gaji buta.

Agar Anda tidak terjebak dalam hal itu, maka pendidik yang sukses merenungkan dan meluangkan waktu mereka dalam mencoba metode. strategi agar dapat mengkoneksikan hati mereka dengan para siswanya. 

Refleksi diperlukan untuk mengungkapkan kelemahan dan mencari solusi pemecahan agar dapat diterapkan dikelas masa depan.
Konsisten bukan berarti membosankan

Baca juga :

Subscribe Via Email Gratis

to Top